Virus Koriya

Halo. Selamat jumpa kembali di Februari.

Bogor lagi sering hujan. Setiap hari. Nonstop. Dari pagi sampai malam sampai pagi lagi. Bikin ikutan gloomy. Cuaca dan suasana paling pas buat terseret dalam mood retrospektif(?) hahaha. Ya jadi kali ini saya pengen curhat aja, gapapa ok.

Hm mulai dari mana ya.. hmm biasanya kalau curhat gini gak pernah saya post ke blog, biasanya cuma ditulis di Word dan ya udah disimpan aja untuk konsumsi pribadi hahaha tapi berhubung menurut saya kali ini cukup menjadi salah satu hal yang hmm apa ya disebutnya, ya begitulah, jadi gapapa saya post aja yah (apa sih, Tal, udah lama gak nulis jadi bikin deskripsi aja jelek banget???)

Selayaknya orang-orang yang terjangkit virus Koriya dan segala yang ada di dalam industri hiburannya, saya juga gak terkecuali. Tapi ya biasa aja sih, gak yang sampai bikin geleng-geleng kepala seperti tingkah laku para netizen Koriya yang saya suka gak habis pikir. Salah satu virus Koriya yang mau saya bahas adalah drama Koriya. Dari dulu sebenernya saya cukup familiar sama drama Koriya. Saya ingat waktu SMP suka nonton di Indosiar. Bahkan kayaknya saya udah nonton dari SD (?) ya pokoknya udah lumayan lama. Buat jenis dramanya, saya ga begitu suka drama yang fokusnya romansa banget, lebih seneng yang heartwarming (?) gitu, meski ya ga terhindar sepenuhnya juga dari romansa. Terus kalau soal sumber nonton drama, dulu tuh sumbernya paling dari TV aja, maksimal banget pinjem DVD ke saudara, itupun bisa dihitung pakai satu tangan. Sisanya ya nonton di TV. Waktu itu belum akrab sama prosesi download atau streaming. Karena cuma bisa nonton di TV itu makanya saya mengusahakan biar gak ketinggalan. Biasanya sih pulang sekolah sore-sore terus duduk manis depan TV. Meski ada bagian-bagian yang bikin gak tega nontonnya, saya mau gak mau tetap duduk dan nonton karena kalau ngga, bakal ketinggalan dan gak tahu harus nonton di mana lagi. Seiring bertambah tua dan mengenal internet, saya tahu “oh bisa juga nih gak harus nonton di TV”, tapi ternyata saya malah gak bisa nonton dari selain TV, bahkan DVD juga…karena suka gregetan dan pengen nge-skip aja bagian-bagian yang bikin gemes, tapi di sisi lain saya ini orang yang paling pantang ngintip ke bagian akhir cerita. Kalau di TV kan saya gak bisa nge-skip jadi “dipaksa” nonton. Kalau di DVD saya punya “kuasa” untuk maju-mundur nontonnya. Jadi kan kesel ya, pengen skip tapi nanti gak tahu ceritanya tapi gak pengen lompat ke akhir juga hhhh. Remaja.

Ditambah lagi, jeleknya saya ini kalau nonton tuh orangnya immersed banget, jadi kayak suka kepikiran hhhh ya maklum ya masa-masa remaja memang bikin elus dada kalau diingat kembali. Singkat cerita, sampai SMA saya masih suka nonton beberapa. Setelahnya, saya gak pernah mau nonton lagi. Kayaknya sih unconsciously saya menghindar nonton drama Koriya hahaha capek banget tiap nonton. Terakhir kali saya nonton drama Koriya itu…akhir SMA. Dramanya Dong Wook yang menemani setiap malam minggu begadang ngerjain tugas akhir. Setelah itu udah gak pernah nonton apa-apa lagi. Paling cuma tahu “oh lagi ada drama/film ini” atau “oh si ini main drama/film ini sama si ini”. Sesekali ya pasti ada rasa penasaran kayak apa sih drama/filmnya, karena review-nya menarik, tapi nope nein nada, saya teguh sekali memegang prinisp gak mau nonton lagi hahaha. Bahkan buat drama-drama atau film-film para aktor kesukaan saya juga saya angkat tangan gak ada yang saya tonton lagi. Dari SMA itu saya mulai lebih sering nonton variety shows, lebih santai dan bikin ketawa lepas, ga bikin capek makan hati atau mata sembap. Bahkan masa-masa persiapan masuk kuliah saya ditemani sama variety shows;  begadang cuma buat nonton setelah pusing ngerjain soal-soal.

Sampai saya lulus kuliah, semua berjalan damai-damai saja, sesekali saya masih suka ngikutin perkembangan aideul-aideul Koriya tapi ya biasa aja. Oh satu-satunya drama yang berhasil bikin saya coba streaming itu Reply 1988, penasaran pengen nonton karena dengar lagu Don’t Worry yang dinyanyiin sama Lee Juck. Saya sempet streaming episode pertama….tapi cuma tahan beberapa belas menit awal karena belum siap buat balik nonton kdrama lagi(??) Jadi bubar jalan balik kanan grak. SAMPAI SUATU KETIKA DI KUARTER AKHIR 2016 MUNCUL BERITA KALAU MAU ADA DRAMA KORIYA DENGAN DONG WOOK DAN GONG YOO SEBAGAI PEMERAN UTAMANYA. Langsung pusing kepala ini. Dua-duanya aktor kesukaan saya, dan kok ya bisa-bisanya mereka main drama bareng. Ini pasti pertanda saya harus balik nonton lagi *delusi*. Tapi waktu itu saya lagi sibuk (halah) dan sadar diri kalau saya gak bakal tahan nonton saat dramanya masih on-going (saya mana sanggup harus tersiksa nunggu tiap minggu). Jadi ya saya tunda-tunda nontonnya dengan dalih “menyiapkan diri sebelum come back ke dunia drama Koriya”. Singkat cerita, akhirnya saya nonton……tiap menjelang tengah malam sampai jam 4 atau 04.30 pagi hahaha sambil di luar hujan deras hhhh. Sepanjang nonton cuma bisa geleng-geleng kenapa mereka ganteng banget. Pusing. Konsisten banget gantengnya dari dulu. Dan sekarang umurnya udah pada mau 40an aja??? Life is unfair. Untungnya, saya udah bisa mendoktrin diri sendiri biar gak terlalu immersed saat nonton, meski sedih-sedih mah tetep. Keselnya saya masih suka kebayang-bayang dramanya dan senyum-senyum sendiri kalau lagi denger OSTs nya di Spotify :)) Wow akhirnya setelah hampir 6 tahun gak nonton drama Koriya, saya nonton lagi. Such an achievement. Gak nyesel balik nonton karena dramanya memuaskan hati :)) tapi abis ini sepertinya balik hiatus lagi aja sampai ada yang menarik hati lagi :”)

Udah sih intinya pengen cerita itu aja karena luar biasa akhirnya saya mau menonton drama lagi. Cuma karena dua aktor kesukaan saya main bareng. Udah pasti pertanda sih itu :p

Dulu nonton bisa sampai nangis-nangis meratap, sekarang alhamdulillah udah menitikkan air mata aja. Yang gak berubah itu secara konstan geleng-geleng kepala dan mengaduh gak jelas sendiri karena aktornya ganteng banget. Lucunya setelah akhirnya nonton drama Koriya lagi, I feel……humane? Apa banget ya tapi berasa kembali menjejak bumi, mungkin karena drama Koriya kan tipe-tipe yang brings your feelings out, even the kind of feelings I usually avoided the most. Ya tahulah antara berbunga-bunga dihampiri kupu-kupu atau menangis terbahak-bahak teringat hidup sendiri. Both are the extreme polar opposites I usually try not to be trapped into. Iya saya emang cemen anaknya gak suka confront perasaan sendiri (EH LAH GIMANA KOK SALAH FOKUS).

Udah ah, selamat beraktivitas.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s